BJP Manoj Tiwari Menentang Keras Skema Genap Ganjil

thumbnail

New Delhi,- Presiden Delhi BJP Manoj Tiwari menulis surat kepada Kepala Menteri India, Arvind Kejriwal yang berbunyi desakan untuk mempertimbangkan skema genap ganjil karena akan menimbulkan masalah bagi masyarakat, pada hari Sabtu kemarin. “

Ini hanyalah tipu muslihat untuk mengalihkan perhatian orang-orang Delhi dari masalah-masalah inti karena pemerintah telah gagal secara substansial untuk memberikan dan menggunakan uang pembayar pajak pada iklan untuk publisitasnya sendiri,” Tiwari menuduh dalam surat kepada Arvind. Dalam pesannya, Tiwari mengatakan bahwa ia sangat sedih atas keputusan pemerintah untuk memperkenalkan kebijakan genap ganjil di Delhi pada bulan November. Keputusan itu diambil tanpa pemikiran yang tepat. Ini akan berdampak buruk bagi ribuan penduduk Delhi dalam beberapa waktu ke depan.

Tiwari pada hari Jumat mengumumkan implementasi skema genap ganjil di Delhi dari 4 hingga 15 November, lantas ia mengatakan bahwa itu akan menjadi salah satu dari tujuh langkah melawan tingginya tingkat polusi di Kota tersebut karena pembakaran tunggul tanaman di Haryana dan Punjab selama periode tersebut. Ia mengatakan, keputusan pemerintah untuk tetap berpegang pada skema genap ganjil berbicara banyak atas ketidakmampuannya untuk datang dengan setiap tindakan ilmiah dan masuk akal untuk melawan polusi udara.

“Demi kepentingan rakyat Delhi, saya mendesak Anda untuk memikirkan kembali keputusan menerapkan skema genap ganjil ini dan dengan ramah meredakan keresahan mereka melalui langkah ini,” kata Tiwari dalam suratnya.

Ia menuduh bahwa langkah itu merupakan penghinaan besar terhadap hukum yang menaati warga yang mendapatkan kendaraan mereka secara teratur diperiksa karena polusi lantaran mereka akan menghadapi masalah dalam perjalanan dan mengantar anak-anak mereka ke sekolah.
“Pemerintah telah menargetkan kendaraan pribadi meskipun tidak ada studi ilmiah untuk mendukung bahwa mereka adalah sumber polusi udara terbesar di Delhi,” katanya.

Ia mengucap rasa terima kasih kepada Perdana Menteri Narendra Modi dan Menteri Transportasi dan Jalan Raya Union Road Nitin Gadkari. Karena faktanya, polusi udara di Delhi telah berkurang 25 persen dengan dibukanya Jalan Tol Perifer Timur dan Barat di Delhi.
“Dua jalan bebas hambatan itu menahan hampir 60.000 kendaraan komersial berat dari jalan-jalan Delhi, itu sangat mengurangi kemacetan lalu lintas serta tingkat polusi,” katanya.

Tiwari dalam suratnya mengatakan bahwa alih-alih membawa bus baru untuk meningkatkan transportasi umum, pemerintah menargetkan kampanye publisitas besar-besaran atas nama skema genap ganjil. “Meskipun kemanjurannya selalu diragukan, itu memberi Anda jalan lain untuk mendapatkan publisitas dan menggunakan uang pembayar pajak untuk sejumlah iklan,” ia menyalahkan.

Dia mengklaim bahwa sistem transportasi umum yang kuat di Kota itu membutuhkan 20.000 bus, tetapi pemerintah telah menyediakan 25 bus sejauh ini meskipun berkuasa selama lebih dari 4 tahun.
Tiwari menuntut agar menteri mengumumkan jumlah yang akan dibelanjakan untuk iklan dengan skema genap ganjil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!