Arvind Kejriwal Ajukan Aturan Baru Lalu Lintas

thumbnail

Kepala Menteri India, Arvind Kejriwal telah mengajukan aturan baru terkait lalu lintas jalan di Delhi. Faktanya, meningkatnya denda berdasarkan amandemen Motor Vehicle Act (MV) telah membantu peningkatan ramah lingkungan bersamaan dengan disiplin jalan.

Dalam upayanya, Kejriwal menunjukkan bahwa pemerintah Delhi masih terbuka untuk mengurangi denda tertentu, yang mungkin meresahkan beberapa orang. Ia mengatakan, aturan itu perlu diterapkan mengingat lalu lintas yang tidak disiplin di Delhi dan kecelakaan jalan yang diakibatkannya.

“Kami ingin lalu lintas membaik dan kecelakaan berhenti. Banyak orang kehilangan nyawa karena ketidakdisiplinan di jalan. Kami telah mengamati bahwa ada peningkatan sejak undang-undang baru telah diterapkan, ” katanya.

Saat ini pemerintah Delhi sangat sensitif dan tidak ingin rakyat menderita terkait hal tersebut. Pihaknya tengah mengamati implementasinya dan jika ada klausul tertentu di dalamnya yang sangat mengganggu orang dan melukai mereka dalam hal denda, ia diyakini tengah memiliki kekuatan untuk mengatasinya.

MV (Amandemen) Act 2019, yang mulai berlaku di seluruh negeri pada 1 September, menetapkan peningkatan jumlah denda untuk pelanggaran terkait lalu lintas jalan. Delhi belum memberi tahu pelanggaran yang dapat diperburuk di bawah Undang-Undang tersebut, dengan menteri transportasi Kailash Gahlot yang mengatakan bahwa pemerintah sedang mempelajari bagaimana negara-negara lain menanganinya.

“Sejak 1 September, Pemerintah terburu-buru untuk menangani sertifikat polusi (PUC) yang telah meningkat karena orang takut tertangkap,” kata Kejriwal. Ia menambahkan bahwa hal tersebut sangat bagus karena menunjukkan kepatuhan dan beberapa orang dapat melihat peningkatan di jalan. Ada penegakan yang lebih baik saat ini dan lalu lintas yang lebih sedikit.

Pada bulan Juli, Parlemen India menyetujui perubahan tersebut, dan secara signifikan meningkatkan jumlah hukuman untuk berbagai pelanggaran peraturan lalu lintas. Misalnya, pelanggaran dilakukan oleh pemain agen bola sbobet terpercaya yang ketahuan bermain game judi online sambil berkendara, maka akan didenda sebesar Rs 1.000 atas pelanggaran pertama dan Rs 2.000 untuk pelanggaran selanjutnya hingga mencapai RS 10.000 karena pelanggaran ini dianggap bisa membahayakan pengemudi yang lain. Untuk semua orang yang mengemudi dalam keadaan mabuk, denda juga telah ditingkatkan dari Rs 2.000 ke Rs 10.000, sementara denda mengemudi ruam (yang berkecepatan tinggi) telah melonjak menjadi Rs 5.000 dari Rs 10.000.
Pada hari Rabu, seorang sopir truk di Delhi didenda lebih dari Rs 2.000 karena tidak hanya kelebihan muatan, tetapi ia tidak memiliki surat izin mengemudi, sertifikat pendaftaran dan izin PUC. Truk itu juga didenda karena tidak menutupi bahan konstruksi. Ini bisa dibilang denda terberat yang dikeluarkan di Delhi sejak amandemen Undang-Undang telah dilaksanakan.

Di bawah Undang-Undang yang baru, hukuman untuk kelebihan muatan telah naik dari Rs 2.000 ke Rs 20.000, sementara biaya untuk bobot ekstra telah ditingkatkan dari Rs 1.000 per ton menjadi Rs 2.000 per ton.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!