Nirmala Sitharaman Umumkan Inflasi Keuangan India

thumbnail

Nirmala Sitharaman Umumkan Inflasi Keuangan India – Menteri Keuangan India, Nirmala Sitharaman telah mengumumkan lebih dari Rs 70.000 untuk eksportir dan sektor real estat, Sabtu (14/09/2019) di New Delhi, India. Pengumuman itu juga termasuk sekitar Rs 30.000 pengeluaran baru yang terencana seperti menyiapkan dana aset sebagai bagian dari upaya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Sementara langkah-langkah untuk meningkatkan ekspor termasuk remisi bea, cakupan asuransi yang lebih tinggi dan pemberdayaan teknologi untuk mengurangi waktu henti di pelabuhan. Untuk sektor real estat, dana Rs 20.000 telah dipersiapkan oleh pemerintah yang akan dibentuk untuk menyediakan pendanaan last-mile pada proyek perumahan.

Berikut adalah beberapa reformasi ekonomi Nirmala Sitharaman, di antaranya;

– Skema Rs 50.000 Untuk Peningkatkan Ekspor
Skema insentif berbasis remisi untuk ekspor barang akan melibatkan Rs 50.000. Pengeluaran ini lebih tinggi dari Rs 40.000 – 45.000 yang dianggarkan dalam rencana sebelumnya. Ekspor telah menurun dalam 2 dari 3 bulan terakhir meskipun Rupee lebih lemah. Sementara demonetisasi 2016 yang mengejutkan dari 86 persen mata uang yang beredar dan pengenalan Pajak Barang dan Jasa (GST) telah merusak pasar real estat. Untuk eksportir, skema baru untuk penggantian pajak yang dibayarkan untuk ekspor, yang disebut Remisi Tugas atau Pajak atas Produk Ekspor (RoDTEP), akan mulai berlaku mulai Januari 2020 untuk menggantikan dispensasi. RoDTEP baru “akan lebih dari cukup memberi insentif kepada eksportir daripada skema yang sudah ada,” katanya.

– Rs 10.000 Untuk Peningkatkan Perumahan
Nirmala mengatakan, perusahaan pembiayaan perumahan telah diizinkan untuk meminjam dana dari luar negeri sesuai aturan yang berlaku, sementara tingkat bunga pada kenaikan pembangunan perumahan telah meningkat. Hal tersebut menguntungkan pegawai pemerintah yang menebus komponen utama permintaan rumah. “Dana aset yang akan digunakan untuk menyediakan pembiayaan proyek perumahan akan menguntungkan pembeli rumah sekitar 3,5 persen,” kata Sitharaman.
Nirmala mengatakan, membeli rumah baru akan menjadi lebih mudah dan lebih terjangkau di negara itu ketika ia mengumumkan jendela khusus Rs 10.000. Dia juga menambahkan bahwa pemerintah Narendra Modi telah memutuskan untuk membuat jendela khusus yang akan menyediakan pendanaan last mile untuk proyek perumahan di negara ini.

– Festival Belanja Mega Untuk Peningkatkan Ekspor
Menteri Keuangan itu juga mengumumkan bahwa festival belanja besar-besaran, seperti Festival Belanja Dubai yang terkenal di dunia, akan diadakan di 4 tempat di India pada bulan Maret 2020 dengan tema permata dan perhiasan, kerajinan tangan, pariwisata, tekstil dan kulit . “Langkah-langkah yang diumumkan pada 2 kesempatan sebelumnya akan membantu mengangkat ekonomi dan tingkat pertumbuhan pada kuartal kedua fiskal ini,” katanya.

Dapat disimpulkan bahwa kondisi inflasi keuangan India aman terkendali. Sebab langkah-langkah tengah diambil untuk meningkatkan arus keluar kredit dari bank yang juga mulai mentransmisikan penurunan suku bunga kepada peminjam.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!