India Pimpin Masalah Depresi Remaja Terbanyak di Dunia

thumbnail

India Pimpin Masalah Depresi Remaja Terbanyak di Dunia – Satu dari beberapa remaja di India menderita depresi. Namun, apa yang dijelaskan pada India Today Conclave Mumbai 2019 bahwa hal tersebut memberi sebagian besar orang pandangan terhadap kisah-kisah anak muda yang menghadapi masalah diri sendiri.

Selama 5 tahun terakhir, lebih dari 40.000 siswa melakukan bunuh diri di India. Tahun lalu, sejumlah 8.492 siswa bunuh diri. Seorang siswa melakukan bunuh diri setiap jam di India. Namun, beberapa orang menyadari bahwa remaja saat ini adalah sesuatu yang rapuh hingga terobsesi dengan penampilan masing-masing. Sehingga hal tersebut terasa saling menyalahkan dan membuat diagnosis depresi remaja semakin sulit.
Berbicara di India Today Conclave Mumbai 2019, moderator Soma Chowdhury menjelaskan kepada para penonton beberapa angka yang mengejutkan dan menyebutkan bagaimana depresi di India menjadi terbanyak di dunia.

– Film Pendek Tentang Depresi Remaja
Sebelum diskusi panel dimulai, sebuah film pendek dipamerkan mengenai depresi remaja di mana 3 anak muda. Mereka berani menjelaskan apa yang sebenarnya dirasakan hingga menyebabkan depresi dan apa yang terjadi dalam hidup mereka untuk membuatnya merasa seperti itu.

Itu menunjukkan bagaimana anak remaja menghadapi banyak masalah yang sebagian besar didominasi pada awal pertumbuhannya. Dari masalah hubungan dengan teman dan keluarga, hingga tekanan akademis, penindasan dan kekalahan dalam bermain taruhan bola speedbet77 terpercaya sehingga membuat mereka mengalami depresi dan mungkin bagi orang dewasa yang sering bermain judi online dan mengalami kekalahan mungkin masalah ini tampak ‘kecil’ tapi buat para remaja yang mengalaminya sangat sulit untuk dihadapi. Film ini menyoroti lanskap mental anak-anak.

Film ini diakhiri dengan daftar saran bagi orang-orang untuk mengidentifikasi lebih baik depresi remaja pada orang-orang muda di sekitar mereka dan membersihkan beberapa kesalahpahaman umum.

– Fakta Dari Ambuj Sen Patra
Ambuj Sen Patra adalah seorang mahasiswa psikologi di Universitas Ambedkar. Ia berprestasi tinggi dan secara teratur berkompeten lebih dari 95 %. Namun ia didiagnosis gangguan mental terhadap anak (ADHD) pada usia 4 tahun. Ia memberi pernyataan, dirinya mulai melukai diri sendiri sejak 11 tahun dan pemicunya adalah akademis. Itu telah menjadi bagian besar pemicunya selama bertahun-tahun.

“Menjadi siswa berprestasi ketika kamu memiliki nilai lebih dari 95 % sepanjang hidupmu, bahkan mendapatkan 90 % sepertinya terlalu banyak penurunan. Seluruh dunia memberitahu bahwa anda bisa melakukan yang lebih baik, tetapi tiba-tiba anda merasa bahwa saya tidak ingin melakukan yang lebih baik dan saya ingin mencoba hal-hal lain dalam hidup,” katanya.

ADHD menjadi lebih baik dari Ambuj ketika dia masih di sekolah militer pada usia 13-14. Mengorganisir hal-hal adalah masalah baginya dan organisasi sekolah militer adalah masalah besar. Hal ini menyebabkan dia disalahkan atas segala yang salah dalam kelompoknya.

Pelajar psikologi di usia 20 tahun menjelaskan bahwa ada 2 faktor yang menyebabkan dia menjadi depresi berat. Yang pertama adalah gejala ADHD yang tidak memungkinkan seseorang untuk memahami apa konsekuensi dari tindakannya.

Faktor kedua baginya adalah hukuman konstan yang dia hadapi di sekolah militer yang selalu membuatnya merasa tidak bisa mengendalikan hidupnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back To Top
Do NOT follow this link or you will be banned from the site!